*OBRAL SYURGA DENGAN TEOLOGI KEBENCIAN*
Oleh ; *Al-Zastrouw*

Duniaekspress.com (17/5/2018). Hari-hari ini kita melihat surga seolah-olah diobral, dijajakan dengan cara-cara yang tidak manusiawi dan miskin adab. Di tempat-tempat ibadah, di majlis taklim, di kampus-kampus, di lapangan bahkan di jalan-jalan surga ditawarkan dengan hasutan yang penuh kebencian dan kemarahan. Mulai dengan cara teriak di mimbar sampai bisik-bisik di balik dinding liqa’ dan kamar batin yang senyap.

Berbeda dengan para ulama dahulu yang menawarkan surga dengan cara santun, simpatik, penuh hikmah dan akhlakul karimah. Memandang ummat dan sesama manusia dengan tatapan mata penuh kasih (yandhuru ummah bil aini rahmah). Sehingga membuat wajah Islam menjadi sangat simpatik dan menarik. Pancaran keindahan surga bisa dirasakan siapa saja saat masih di dunia. Sebagaimana tercermin dalam kehidupan sosial yang damai, tentram, bahagia dan welas asih pada sesama.

Kini cara-cara menawarkan syurga dengan akhlakul karimah seperti itu sudah hampir hilang. Tak perlu lama-lama, mengaji pada para kyai, tak perlu menunggu ajal menjemput. Surga bisa nomopoli dan diperoleh dengan jalan pintas melakukan bom bunuh diri. Kapling surga seolah bisa dibeli dengan semangat membenci. Semakin membenci dan menista kelompok yang berbeda, maka pintu surga akan semakin terbuka lebar dan terlihat nyata. Demi mendapat surga secara cepat dan instan mereka harus memandang manusia yang berbeda keyakinan dengan rasa marah dan benci (yandhuru ummah bil aini ghadlab).

Cara-cara inilah yang membuat manusia menjadi gelap mata dan gelap pikir. Jangankan membenci, memfitnah dan caci maki, demi secepatnya mendapat syurga, mereka tega mengorbankan nyawa siapa saja, termasuk nyawa keluarga bahkan nyawanya sendiri. Di sini surga seolah hanya ditukar dengan nyawa dan sikap membenci pada kaum kafir yaitu kelompok lain yang berbeda dengan keyakinanya. Amal shalih yang berarti berbuat baik pada sesama, beribadah pada Tuhan dengan menjaga perdamaian dan menciptakan tata kehidupan yang lebih baik tidak lagi lagi diperlukan. Selain dianggap bisa merusak kemurnian Islam, sikap tersebut juga dianggap bisa mengurangi semangat perjuangan membela Islam.

Obral surga dengan cara menanamkan kebencian inilah yang kami sebut dengan “teologi kebencian” yaitu sikap membenci dan menghancurkan kelompok lain yang berbeda (kafir) sebagai ekspresi spirit keagmaan dan ketuhanan.
Teologi kebencian inilah yang menyebabkan tumbuh suburnya teroris. Ini terjadi karena ukuran keimanan seseorang hanya dilihat dari sejauh mana dia bisa membenci dan menghacurkan kelompok lain yang dianggap kafir. Semakin mereka bisa membenci orang kafir, yaitu orang yang berbeda keyakinan dengan mereka, maka akan semakin dianggap kaffah Islamnya. Yang lebih parah adalah munculnya keyakinan, semakin banyak mengorbankan nyawa orang kafir akan semakin dekat dengan syurga. Siapa yang berani mengorbankan nyawa akan semakin cepat mendapatkan syurga. Di sini seolah-olah syurga harus dibeli dengan nyawa dan spirit kebencian.

Virus teologi kebencian ini sama bahayanya dengan narkoba karena sama-sama memiliki daya rusak yang dahsyat, baik secara individual maupun sosial. Manusia yg terpapar virus ini akan kehilangan akal sehat dan nurani. Mereka bisa menjadi mesin pembunuh yang tega melakukan apa saja demi memperoleh kenikmatan syurga yang dijanjikan. Ini seperti orang yang kecanduan narkoba yang tega melakukan apa saja demi Keinginan memperoleh kenikmatan narkoba.

Sebagaimana narkoba, virus teologi kebencian ini bisa menyerang siapa saja dan dari kelas sosial apa saja. Tidak hanya kelas bawah dengan ekonomi lemah, tetapi juga kelas menengah atas dengan derajat pendidikan tinggi bahkan kelas eksekutif yang sudah mapan secara ekonomi. Setinggi apapun pendidikan dan secerdas apapun akal jika sudah terkena virus ini semua akan lumpuh dan hancur, Mejadi manusia yang hilang akal dan tuna rasa. Jika narkoba lebih banyak menyerang kaum non agamis, virus ini justru mudah masuk di kalangan agamis dan bisa menembus kalangan non agamis.

Virus ini jelas lebih berbahaya dari narkoba, karena penyebarannya lebih massif. Kalau bandar narkoba, melakukan penyebaran secara sembunyi karena dia menjadi musuh semua orang. Tapi penyebaran virus teologi kebencian dilakukan secara terbuka dan agresif. Ini terjadi karena mereka menggunakan topeng agama, sehingga yang melawan dan melarang akan dengan mudah dicap sebagai penentang agama, kriminalisasi ulama dan sejinisnya. Inilah yang membuat aparat gamang menidak mereka dan masyarakat awam jengah menghadapi ulah para agen dan “distributor” teologi kebencian ini.

Melihat dahsyatnya daya rusak virus teologi kebencian dan maraknya penyebarannya yang massif, maka perlu ada kesadaran semua pihak dan seluruh warga bangsa untuk menganggap virus ini sebagai musuh bersama dan bertindak secara tegas untuk meberantasnya. Jika tidak demikian, bukan tidak mungkin kita sudah berada di antrian menunggu giliran menjadi korban berikutnya.***

 

Baca juga, BENANG KUSUT TERORISME