Duniaekspress.com. (2/6/2018). — JAKARTA — Pemerintah Indonesia menegaskan tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Indonesia juga tetap membela Palestina mencapai kemerdekaan.

“Kita tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Yang kedua, Indonesia akan terus bersama Palestina dalam perjuangan mereka untuk mendapatkan kemerdekaan dan hak-hak mereka. Jadi keberpihakan politik luar negeri Indonesia terhadap Palestina sudah sangat jelas,” ujar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, di kantor Kemenlu, Jakarta, Jumat (1/6).

Retno Marsudi menepis isu negosiasi rahasia yang membahas hubungan diplomatik antara Indonesia dan Israel. Indonesia tidak pernah memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, kata Menlu menegaskan.

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menjelaskan adanya penolakan visa 53 warga negara Israel yang ingin masuk ke Indonesia. “Jadi benar bahwa ada warga negara Israel yang tidak kita berikan visanya, dan itu adalah kewenangan kita sebagai negara,” ujar Yasonna.

Kemudian terkait larangan warga negara Indonesia untuk berkunjung ke Yerusalem, Yasonna menyatakan kekecewaannya atas keputusan otoritas Israel itu. “Menjadi hak setiap negara untuk menerima atau menolak visa dari negara, warga negara mana pun. Jadi dengan sangat menyesal itu adalah kebijakan dari Israel dan kita juga punya kewenangan untuk mempunyai hal yang sama dengan menerima atau menolak visa,” ujar Menkumham.

DENGAN ALASAN MEMBALAS, ISRAEL MELARANG WNI MEMASUKI AL-QUDS

Sebelumnya beredar kabar bahwa otoritas Israel melarang visa WNI berkunjung ke wilayah Yerusalem maupun sebagai turis yang hendak berziarah ke wilayah yang merupakan tempat kelahiran tiga agama itu. Peraturan kontroversial itu rencananya mulai diberlakukan pada 9 Juni 2018. Bagi yang telah terdaftar berkunjung ke negeri itu sebelum tanggal tersebut diperlakukan secara normal oleh israel. (fan)

Sumber : Antara

 

Baca juga, AKSI DUKUNGAN UNTUK PALESTINA DARI ISTAMBUL