DUNIAEKSPRESS.COM (16/9/2019)- Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengecam keras rencana terbaru perdana menteri Israel yang hendak mencaplok Tepi Barat.

Kecaman itu datang dalam pertemuan luar biasa OKI di Jeddah atas permintaan Arab Saudi pada hari Ahad 15 September 2019, yang dihadiri dewan menteri luar negeri negara anggota.

OKI menyatakan bahwa Israel menerapkan kebijakan kolonial di wilayah pendudukan untuk negara masa depan Palestina.

Janji kampanye Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk mencaplok Tepi Barat juga “berbahaya dan sengaja melepahkan upaya internasional untuk perdamaian yang adil, abadi, dan komprehensif berdasarkan solusi dua negara,” bunyi pernyataan bersama OKI, seperti dikutip dari kantor berita Palestina, WAFA, Senin (16/9/2019).

Dalam pidatonya selama pertemuan itu, Riad al-Malki, menteri luar negeri Palestina, mengatakan: “Pengumuman Netanyahu baru-baru ini merusak upaya perdamaian dan mengancam stabilitas regional dan dunia.”

Yousef Al-Othaimeen, sekretaris jenderal OKI, dalam pidato pembukaannya menyerukan “menempatkan mekanisme untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas agresi terhadap Palestina.

Baca Juga:

KILANG MINYAK SAUDI DISERANG DRONE, AWAL PERANG TERBUKA DENGAN IRAN?

HAMAS MINTA KELOMPOK OSLO KEMBALI KE PANGKUAN PALESTINA

Organisasi 57 negara pan-Islam itu menyatakan penolakan absolut dan dengan keras mengutuk niat PM Israel, yang menyatakan untuk “menerapkan kedaulatan Israel di semua Lembah Jordan, Laut Mati utara dan pemukiman di Tepi Barat yang diduduki.”

Tindakan Israel, kata OKI, akan menyulut eskalasi berbahaya; perambahan lebih lanjut dan serius pada hak historis dan hukum rakyat Palestina; pelanggaran mencolok Piagam PBB, prinsip-prinsip hukum internasional dan resolusi PBB yang relevan, termasuk: resolusi 181 (1947), 242 (1967), 252 (1968), 252 (1968), 338 (1973) , 425 (1978), 465 (1980), 476 (1980), 478 (1980), 681 (1990), 1073 (1996), 1397 (2002), 1435 (2002), dan 1515 (2003), bersama dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB 2334 tahun 2016.

Dewan menteri luar negeri OKI memutuskan untuk menanggapi dengan kuat “pernyataan agresif yang serius itu, sambil mengambil semua langkah yang mungkin, baik politik maupun hukum, seperti memulai tindakan dengan Dewan Keamanan PBB dan Majelis Umum PBB, pengadilan internasional dan organisasi serta badan internasional terkait lainnya untuk melawan ekspansionis ini kebijakan kolonial.”

Organization of Islamic Cooperation (OIC) menegaskan kembali sentralitas Palestina, memperbarui dukungan berprinsip kepada rakyat Palestina dan kepemimpinan mereka yang sah dalam upaya mereka untuk mendapatkan hak-hak nasional mereka yang tidak dapat dicabut.

Itu termasuk hak untuk menentukan nasib sendiri, hak untuk mendirikan negara merdeka berdaulat mereka di sepanjang garis 4 Juni 1967 dan dengan Yerusalem (Al-Quds Al-Sharif) sebagai ibukotanya, dan hak para pengungsi untuk kembali ke rumah mereka sesuai dengan resolusi 194.

Baca Juga:

TURKI: CAPLOK TEPI BARAT, REZIM ISRAEL RASIS, APARTHEID

Dewan “mendukung langkah-langkah Palestina dan langkah-langkah untuk meminta pertanggungjawaban Israel, otoritas pendudukan, atas kejahatannya terhadap rakyat Palestina, sementara menyerukan Negara-negara Anggota untuk memberikan semua dukungan politik, hukum, teknis dan material.”

“Dukungan itu diperlukan untuk keberhasilan langkah Negara Palestina dengan badan-badan internasional yang relevan,” lanjut pernyataan OKI.