DUNIAEKSPRESS.COM (12/9/2020)– Tentara Israel memasang pengeras suara di atas dinding utara dan barat kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki pada hari Rabu (9/9).

Sistem pengeras suara memungkinkan pasukan Israel untuk lebih mengacaukan dan mengganggu jamaah Muslim di masjid dengan membuat pengumuman dan instruksi kepada mereka yang ada di dalam kompleks.

Ini adalah rangkaian pengeras suara ketiga yang telah disiapkan otoritas Israel sejak 2017, memungkinkan mereka untuk menyiarkan ke sisi utara kompleks Masjid Al-Aqsa dari dalam dan luar, bersamaan dengan yang dijalankan oleh Wakaf Islam (wakaf) di biaya situs religi.

Baca juga:

HAMAS KECAM SIKAP LIGA ARAB TERKAIT NORMALISASI

SILATURRAHIM KE MUI, GNPI SOSIALISASIKAN TRITURA

Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Deifallah Fayez, mengatakan “praktik absurd” pasukan Israel di situs warisan dunia UNESCO itu “tidak bertanggung jawab dan merupakan provokasi perasaan Muslim di seluruh dunia.”

Dia mendesak komunitas internasional untuk memikul tanggung jawabnya dan menekan Israel untuk menghentikan serangannya yang melanggar hukum internasional.

Mantan mufti agung Masjid Al-Aqsa, Ekrima Sabri, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa Israel berupaya memaksakan kedaulatannya atas masjid dan merusak Wakaf Islam.

“Tindakan pendudukan terhadap Al-Aqsa tidak valid dan ilegal. Kami tidak mengenalinya. Kami menganggap pemerintah Israel bertanggung jawab atas pelanggaran kesucian Al-Aqsa, karena secara langsung bertanggung jawab atas setiap agresi dan itu adalah salah satu yang melindungi pemukim yang menyerbu situs, mendorong mereka untuk meningkatkan jumlah mereka,” katanya.

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu Temple Mount, mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama Perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.