Mujahidin Taliban kepung Distrik Gizab 28 polisi paramiliter rezim boneka AS tewas

Duniaekspress.com. (25/09/2020). – Afghanistan – Mujahidin Taliban telah membunuh 28 polisi paramiliter dalam pertempuran di Afghanistan selatan, kata para pejabat pada hari Rabu (23/9/2020), kerugian terbaru dalam pengepungan yang sedang berlangsung di distrik yang dikendalikan pemerintah yang dapat jatuh ke tangan Mujahidin Taliban.

Insiden itu terjadi di distrik Gizab di provinsi selatan Uruzgan, di mana pertempuran sengit berkecamuk selama berhari-hari ketika pengepungan Mujahidin Taliban mengalahkan polisi dan pos-pos militer Afghanistan.

Zelgai Ebadi, juru bicara gubernur Uruzgan, mengatakan pejuang Mujahidin Taliban menawarkan 28 polisi lokal dan nasional dan memberi mereka kesempatan untuk pulang dengan selamat jika mereka menyerah pada Selasa malam.

“akan Tapi setelah mengambil senjata mereka, akhirnya Mujahidin Taliban membunuh mereka semua,” klaim Ebadi.

د داعش او طالبانو تر منځ نښتې کونړ ولایت ته خپرې شوې

penampakan mujahidin Taliban

Kepala dewan provinsi Amir Mohammad Barekzai mengkonfirmasi jumlah korban tewas dan mengatakan pertempuran sengit sedang berlangsung.

Barekzai tidak mengatakan apakah orang-orang itu terbunuh sebelum atau setelah menyerah.

Seorang pejabat lokal ketiga, yang berbicara tanpa menyebut nama, menyebutkan jumlah korban 28-30 polisi, menambahkan bahwa tiga polisi berhasil melarikan diri.

Kementerian dalam negeri menolak berkomentar tentang keadaan kematian tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Mujahidin Taliban membantah telah membantai para polisi tersebut setelah mereka menyerah melainkan mereka terbunuh dalam suatu pertempuran.

“Musuh mengklaim bahwa mereka dieksekusi setelah menyerah adalah tidak berdasar. Mujahidin berulang kali meminta mereka untuk meletakkan senjata & mengakhiri permusuhan, tetapi mereka bersikeras untuk berperang,” kata juru bicara Taliban Yusuf Ahmadi di Twitter.

Sebanyak 28 kematian itu terjadi setelah setidaknya 14 polisi dan tentara Afghanistan tewas dalam pertempuran yang sama, yang terjadi pada Ahad dan Senin malam.

Para perunding Mujahidin Taliban dan pemerintah Afghanistan bertemu di Doha, di mana mereka mencoba menemukan cara untuk mengakhiri perang selama 19 tahun.

Awal yang penuh harapan untuk pembicaraan damai pada 12 September segera dirusak oleh kekerasan baru di seluruh Afghanistan.

Negosiasi berjalan lambat, dengan kedua belah pihak mencoba membahas berbagai parameter sebelum memutuskan agenda. (RR).

Sumber : Voa-islam.com

 

Baca juga, MUJAHIDIN TALIBAN YANG DIBEBASKAN KEMBALI BERJIHAD