Komandan Militer Filipina : Sisa-sisa Pejuang ISIS Marawi bergabung dalam kepemimpinan baru

Duniaekspress.com. (18/10/2020). – Marawi – Sisa-sisa kelompok jihadis Filipina yang membantu melakukan pengambilalihan kota Marawi selama lima bulan oleh pejuang pro-Islamic State (ISIS) pada tahun 2017 lalu telah berkumpul kembali di bawah seorang pemimpin baru, seorang pejabat senior militer di wilayah tersebut mengatakan pada hari Jum’at (16/10/2020).

Faharudin Hadji Satar (alias Abu Bakar) adalah komandan de facto kelompok Maute, kata Kolonel Jose Maria Cuerpo, komandan Brigade Infantri 103 Angkatan Darat.

“Satar belum dianugerahi gelar amir tetapi semua jihadis di Lanao del Sur sudah mengakui dia sebagai pemimpin mereka,” kata Cuerpo kepada Berita Benar saat Filipina bersiap untuk menandai ulang tahun ketiga berakhirnya pengepungan Marawi pada 23 Oktober.

Ini adalah pertama kalinya angkatan bersenjata Filipina secara terbuka mengungkapkan nama orang yang mengambil kendali kelompok Maute setelah Owaida Marohombsar (alias Abu Dzar) terbunuh bersama empat anak buahnya dalam bentrokan dengan pasukan di dekat kota. Tubaran, di provinsi Lanao del Sur pada 14 Maret 2019.

Marohombsar, seorang ulama, diduga menjadi salah satu perencana utama pengepungan Marawi, ibu kota Lanao del Sur.

Dia menjabat sebagai letnan untuk sepupunya, Abdullah dan Omarkhayyam Maute, saudara laki-laki yang merencanakan dan membantu memimpin serangan yang dimulai pada 23 Mei 2017 di bawah arahan keseluruhan Isnilon Hapilon, yang saat itu adalah pemimpin Negara Islam (IS) di Filipina.

Hapilon dan Maute bersaudara gugur setelah berbulan-bulan pertempuran sengit, tetapi Marohombsar meloloskan diri, namun dia kemudian tewas dalam bentrokan dengan pasukan Filipina.

Setelah kematian Hapilon, Islamic State Marawi menunjuk Hatib Hajan Sawadjaan, seorang pejuang Abu Sayyaf, sebagai komandan berikutnya di selatan, tetapi serangannya terbatas di pulau Jolo yang jauh dari daerah Lanao.

Satar termasuk di antara 53 pejuang yang terinspirasi ISIS yang didakwa di pengadilan Filipina atas pemenggalan dua pekerja penggergajian kayu di kota Butig, juga di provinsi Lanao del Sur, pada tahun 2016.

Dia menyelinap keluar dari Marawi ketika diperintahkan untuk mengumpulkan bala bantuan dan membangun jalur pasokan makanan. Sebelum Satar dapat merencanakan kepulangannya, pasukan telah menyerbu posisi para jihadis di Marawi, kata Cuerpo.

Kota dalam reruntuhan

Sebagian besar Marawi berada dalam reruntuhan dan tetap terlarang bagi penduduk, tiga tahun setelah pertempuran yang menewaskan lebih dari 1.000 jihadis, tentara, dan warga sipil.

Setidaknya 125.000 penduduk Marawi tetap mengungsi, menurut PBB. Mereka tinggal di tempat penampungan sementara yang menghiasi kaki langit satu-satunya kota berpenduduk mayoritas Muslim di Filipina, benteng Katolik di Asia.

Jihadis memanfaatkan rekonstruksi lambat pemerintah dan mengirim pesan teks untuk menarik penduduk muda Marawi untuk bergabung dengan barisan mereka, kata pekerja kemanusiaan kepada BeritaBenar.

Mereka mengatakan upaya perekrutan serupa terjadi di kota Balindong, Madalum dan Piagapo, semuanya di Lanao, di mana jihadis membentang kembali ke tahun 1970-an.

Abdullah Makapaar (alias Komandan Bravo), seorang komandan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), melarang anggotanya untuk bergabung dengan kelompok Daulah ISIS-Maute selama beberapa pertemuan publik di sini.

“Secara resmi, MILF melarang anggotanya untuk bergabung, tetapi kelompok Daulah ISIS-Maute berharap mereka dapat memikat para pejuang MILF bukan dalam daftar resmi,” kata Cuerpo.

“Itulah mengapa perekrutan aktif di dekat kamp MILF di kota Balindong, Madalum dan Piagapo,” katanya.

MILF telah menjadi kelompok separatis Muslim utama di negara itu, tetapi mereka menandatangani kesepakatan damai dengan Manila. Mereka mengontrol wilayah otonom di selatan, dan telah mulai menonaktifkan pejuangnya untuk diintegrasikan ke dalam pemerintahan.

Sekitar 10.000 pejuang MILF ini tinggal di daerah Lanao.

Abel Moya, direktur Pakigdait, sebuah organisasi non-pemerintah yang membantu implementasi kesepakatan damai, mengatakan pemerintah dan MILF harus mempercepat proses penonaktifan.

“Mantan pemberontak bersenjata lengkap. Itulah alasan mengapa para militan sangat ingin menempatkan mereka di barisan mereka, ”kata Moya. (RR).

Sumber : BeritaBenar

 

Baca juga, FILIPINA AKAN TUNTUT DAN DEPORTASI WNI YANG DI DUGA AKAN MELAKUKAN SERANGAN BOM