DUNIAEKSPRESS.COM (13/11/2020)– Cendekiawan Muslim Kuwait terkemuka Tareq Al-Suwaidan telah menyerukan boikot perusahaan Arab yang berurusan dengan pendudukan Israel selama seminar yang diselenggarakan oleh kelompok anti-normalisasi UEA.

Berbicara tentang perlunya memboikot produk entitas Zionis dan pendukungnya Al-Suwaidan mengatakan bahwa kampanye global melawan produk Israel harus diperluas ke perusahaan-perusahaan Arab yang akan mendapatkan keuntungan dari normalisasi dengan negara pendudukan.

Pria berusia 66 tahun ini adalah sosok populer di Timur Tengah dengan pengikut media sosial yang besar hampir sepuluh juta di Twitter pengikut dan 8,4 juta di Facebook.

Baca juga:

MASJID KEMBALI MENJADI SASARAN SERANGAN ISLAMOFOBIA

Al-Suwaidan mendesak divestasi dari perusahaan-perusahaan dari UEA, Mesir, Bahrain atau negara lain di kawasan yang bekerja sama dengan Israel baik itu di perbankan, aeronautika, atau sektor lainnya. Begitu juga produk dari perusahaan yang untung dari Israel harus diboikot, lanjutnya.

Orang-orang Arab adalah kekuatan yang kuat, jelas Al-Suwaidan, menunjuk ke 578 juta penduduk di kawasan MENA. Jika orang-orang Arab memboikot perusahaan yang mengambil untung dari negara Zionis, ini dapat menyebabkan kerugian besar sekitar 300 juta orang termasuk orang Arab non-Muslim yang akan berpartisipasi di seluruh dunia dalam boikot tersebut.

“Bangsa Islam secara keseluruhan menolak normalisasi,” kata Al-Suwaidan “dan adalah kewajiban rakyat untuk menghadapi normalisasi dengan menimbulkan kerugian terbesar dengan berpartisipasi dalam boikot produk musuh.” [memo]