Militer Filipina klaim 39 pejuang Islamic State (ISIS) menyerah

Duniaekspress.com. (08/12/2020). – Sulu – Sebanyak 39 anggota faksi terkait Islamic State (ISIS) dari kelompok sempalan pejuang Abu Sayyaf menyerah, secara terpisah, kepada militer Filipina selama seminggu terakhir di pulau selatan Tawi-Tawi dan Sulu, klaim pejabat militer pada hari Sabtu (5/12/2020).

Di antara mereka yang menyerah adalah Alsadi Hanain, yang dikatakan telah berpartisipasi dalam beberapa penculikan dan eksekusi orang asing, klaim  militer.

Tiga puluh enam dari mereka yang menyerah adalah mantan anggota sub-pemimpin Abu Sayyaf Alhabsy Misaya, klaim Mayor Jenderal William Gonzales, komandan Satgas Gabungan Sulu.

“Penyerahan itu adalah hasil dari upaya bersama pemerintah daerah dan pasukan darat untuk mengembalikan [para militan] secara damai ke pangkuan hukum, sementara mereka yang memilih untuk melanjutkan kekejaman akan ditangani oleh kekuatan militer penuh,” Kata Gonzalez.

Hanain, yang beroperasi di bawah komando Hatib Hajan Sawadjaan, pemimpin faksi sempalan dari Abu Sayyaf yang telah berjanji setia kepada IS/ISIS, menyerah di Tawi-Tawi pada hari Jum’at, kata Letnan Jenderal Corleto Vinluan, komandan Komando Mindanao Barat.

“Dia menyerahkan senjatanya kepada operasi intelijen Marinir di Bongao, Tawi-Tawi,” kata Vinluan.

Dua militan lainnya juga menyerah sebelumnya di Tawi-Tawi, kata Vinluan.

Sawadjaan, yang Hanain beroperasi di bawahnya, telah disalahkan atas rekayasa bom jibaku ganda yang dilakukan oleh pasangan Indonesia yang menewaskan 23 orang di sebuah gereja Katolik di selatan Pulau Jolo pada Januari 2019.

Sawadjaan diyakini meninggal dalam bentrokan di pulau itu awal tahun ini, tetapi militer belum memastikan kematiannya.

Hanain ikut serta dalam penculikan pengamat burung Belanda Ewold Horn, pada 2012, dan warga Italia Rolando del Torchio, pada 2015, kata Vinluan.

Del Torchio dibebaskan di Sulu pada 2016 setelah pembayaran uang tebusan diduga dilakukan, sementara Horn dibunuh oleh para penculiknya di Sulu tahun lalu, selama upaya penyelamatan oleh militer.

Hanain juga berpartisipasi dalam penculikan warga negara Kanada Robert Hall dan John Ridsdel, Kjartan Sekkingstad Norwegia, dan Filipina Marites Flor, pada 2015, kata Vinluan.

Hall dan Ridsdel dieksekusi pada 2016 setelah pemerintah Kanada menolak membayar uang tebusan. Pemerintah Sekkingstad diduga membayar ratusan ribu dolar untuk kebebasannya pada 2016. Flor, wanita yang diculik bersama mereka, dibebaskan awal tahun itu.

36 militan lainnya yang menyerahkan diri di Sulu awal pekan ini, kata pejabat militer.

Mereka yang menyerah di Sulu memutuskan untuk menyerahkan diri karena mereka beroperasi tanpa seorang pemimpin sejak wakil pemimpin Abu Sayyaf Misaya tewas dalam bentrokan tahun 2017, kata Gonzales.

Misaya disalahkan atas serangkaian penculikan lintas batas yang sebagian besar warga negara Malaysia. (BN)

Para pejabat intelijen telah mencatat bahwa salah satu alasan para militan Abu Sayyaf bertahan adalah karena mereka dapat dengan cepat mengubah pemimpin dan beradaptasi dengan mereka. (RR).

Sumber : AA

 

Baca juga, KOMANDAN MILITER FILIPINA : SISA-SISA PEJUANG ISIS MARAWI BERGABUNG DALAM KEPEMIMPINAN BARU