Mujahidin AQAP tewaskan Lima Milisi pemberontak Syi’ah Houthi yang tergabung dalam STC

Duniaekspress.com. (10/12/2020). – Abyan – Orang-orang bersenjata dari pejuang Islam Mujahidin Al-Qaidah menewaskan lima milisi separatis Syi’ah Houthi Yaman selatan di provinsi Abyan pada Senin (7/12/2020), dalam serangan terbesar kelompok jihadis tersebut di wilayah itu selama berbulan-bulan, kata seorang pejabat keamanan separatis Yaman.

Lima anggota pasukan separatis Sabuk Keamanan, yang didominasi oleh Dewan Transisi Selatan (STC), tewas saat fajar di pinggiran kota Lawdar, kata pejabat itu kepada AFP.

“Orang-orang bersenjata yang diyakini dari Mujahidin Al-Qaidah (AQAP) yang melancarkan serangan itu dan berhasil meloloskan diri,” katanya, berbicara tanpa menyebut nama.

Seorang petugas medis di Lawdar mengkonfirmasi jumlah korban tewas, sementara Mujahidin Al-Qaidah belum mengeluarkan pernyataan apa pun tentang serangan itu.

Al-Qaidah di Semenanjung Arab telah berkembang pesat dalam kekacauan perang saudara Yaman antara pemerintah yang diakui secara internasional yang didukung oleh koalisi pimpinan Saudi dan milisi pemberontak Syi’ah Houtsi yang didukung Iran.

Amerika Serikat, yang menganggap AQAP sebagai cabang paling berbahaya dari kelompok jihadis, telah melakukan kampanye serangan pesawat tak berawak terhadap para pemimpinnya selama dua dekade terakhir.

Serangan Senin adalah yang terbesar di Yaman selatan sejak Agustus, ketika Mujahidin Al-Qaidah membunuh seorang dokter gigi di Al-Bayda yang mereka katakan memandu serangan pesawat tak berawak AS terhadap para anggotanya dan kemudian bulan itu meledakkan pusat medis tempat dia bekerja.

Pasukan Sabuk Keamanan memainkan peran penting dalam memerangi Mujahidin Al-Qaidah yang beroperasi di Yaman, yang dipaksa mundur dari pusat kota selatan setelah beberapa waktu lalu sempat berhasil merebutnya.

Separatis STC ingin selatan memisahkan diri dari bagian lain negara, bahkan ketika mereka bersekutu dengan pemerintah pusat dalam perang melawan musuh bersama mereka, pemberontak Syi’ah Houtsi, dalam perang saudara.

Pemerintah dan pemberontak Syi’ah kaki tangan Iran telah terkunci dalam perang lima tahun yang telah menewaskan puluhan ribu – memicu apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia. (RR).

Sumber : AFP

 

Baca juga, AL-QAIDAH ANCAM BANTAI STAFF CHARLIE HEBDO