Demokrasi Anarkis, pendukung Trump serang dan duduki Gedung Capitol AS

Duniaekspress.com. (07/01/2021). – Newyork – Pengunjuk rasa pro-Donald Trump, yang kesal dengan hasil pemilihan presiden, menyerbu dan menduduki Gedung Capitol Amerika Serikat pada hari Rabu (6/1/2021) ketika Kongres bertemu untuk menghitung suara elektoral yang mengesahkan pemilihan Joe Biden sebagai presiden.

Para pengunjuk rasa membuat kewalahan Polisi Gedung Capitorl AS di luar ketika banyak lainnya menerobos keamanan dan memasuki Gedung Capitol, menciptakan keributan dan menyebabkan anggota Kongres melarikan diri dari ruang DPR dan Senat untuk dikunci dengan aman di kantor mereka sementara beberapa dievakuasi di tempat lain.

Sekitar pukul 14.00 waktu setempat, ketika para senator memperdebatkan keberatan atas suara elektoral Arizona yang diajukan oleh pendukung Trump dari Partai Republik, debat terhenti ketika ada kabar bahwa pengunjuk rasa berada di aula di luar ruang Senat.

Ketika protes meningkat, Trump pertama kali men-tweet lebih banyak kritik terhadap wakil presidennya, Mike Pence, yang memimpin penghitungan suara kongres, kemudian mendesak para pendukungnya untuk “Tetap damai!” permintaan yang sepertinya tidak diindahkan.

Associated Press melaporkan bahwa satu orang ditembak di Capitol di tengah perkelahian dengan pengunjuk rasa pro-Trump.

Setidaknya satu pengunjuk rasa berhasil masuk ke ruang Senat dan berteriak, “Trump memenangkan pemilihan itu” dari panggung.

Para pengunjuk rasa berhasil mencapai kantor Ketua DPR Nancy Pelosi. Pelosi telah dievakuasi dari daerah itu dan putrinya mengatakan ibunya selamat.

Mantan direktur komunikasi Gedung Putih Trump, Alyssa Farah, memohon kepada presiden untuk mengutuk para pengunjuk rasa, dengan mengatakan “Anda adalah satu-satunya yang akan mereka dengarkan”.

Tak lama setelah permohonan Farah, Trump men-tweet, “Saya minta semua orang di Gedung Capitol untuk tetap damai. Tidak ada kekerasan. Ingat, Kita adalah partai yang mematuhi hukum dan ketertiban – hargainya hukum,” cuitnya.

Pence kemudian men-tweet, “Kekerasan dan kehancuran yang terjadi di US Capitol Must Stop dan Harus Berhenti Sekarang.”

Pendukung Trump di Kongres berbicara tentang kekerasan dan memohon kepada presiden untuk mengendalikan segalanya.

Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, yang mendukung rencana Partai Republik untuk menolak suara elektoral beberapa negara bagian selama penghitungan hari Rabu, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi AS, “Apa yang kami tonton saat ini terungkap adalah bukan Amerika. Saya kecewa. Aku sedih. Negara kita seharusnya tidak seperti ini. ”

Senator Republik Florida Marco Rubio mentweet, “Tuan Presiden @realDonaldTrump, pria & wanita penegak hukum sedang diserang. Sangat penting bagi Anda untuk membantu memulihkan ketertiban dengan mengirimkan sumber daya untuk membantu polisi dan meminta mereka yang melakukan ini untuk mundur. ”

Ketika penegak hukum yang kewalahan mencoba menangani para pengunjuk rasa, Walikota Washington, DC, Muriel Bowser, menerapkan jam malam di seluruh kota untuk pukul 21:00 waktu setempat. Bowser telah terlebih dahulu meminta bantuan Garda Nasional awal pekan ini dan Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mentweet bahwa Trump memerintahkan Garda Nasional ke Gedung Capitol. (RR).

Sumber : voa-Islam

 

Baca juga, DONALD TRUMP AKHIRNYA TERJUNGKAL DARI SINGGASANANYA, DIMAKZULKAN DPR AS